Entri Populer

Selasa, 20 September 2011

MIKROEVOLUSI DAN FAKTOR-FAKTOR PENYEBABNYA

ARTIKEL VI : Evolusi                                                   TANGGAL:12/04/2011
MIKROEVOLUSI DAN
FAKTOR-FAKTOR PENYEBABNYA

                                           

Oleh:
NAMA             : EKO PURNOMO
NPM                : 030-909-021
SEMESTER         : IV (EMPAT)
PRODI              : BIOLOGI

Fakultas Keguruan dan ilmu Pendidikan
Universitas Khairun Ternate
2011

MIKROEVOLUSI DAN FAKTOR-FAKTOR PENYEBABNYA
Eko Purnomo
Abstrack
Microevolution refers to any evolutionary change below the level of species, and refers to changes in the frequency within a population or a species of its alleles (alternative genes) and their effects on the form, or phenotype, of organisms that make up that population or species. Another way to state the difference is that macroevolution is between-species evolution and microevolution is within-species evolution.
Sometimes, macroevolution is called "supraspecific evolution" ( Rensch 1959 , see Hennig 1966 : 223-225). It is claimed there is no fundamental distinction made between micro and macroevolution , with the only difference between them as one of time and scale.
Key word: mikroevolusi

A.    PENDAHULUAN
Mikroevolusi adalah peristiwa terjadinya perubahan skala kecil pada frekuensi alel suatu populasi selama beberapa generasi. Ia juga disebut sebagai "perubahan di bawah tingkat spesies". Perubahan ini disebabkan oleh empat proses yang berbeda: mutasi, seleksi (baik yang alami maupun buatan), aliran gen, dan hanyutan genetik.

Ilmuan mempelajari evolusi dalam dua tingkatan populasi. Evolusi mikro terdiri dari perubahan genetik kecil yang terjadi dalam beberapa generasi. Evolusi makro adalah pola perubahan yang lebih luas dalam ribuan generasi sehingga terbentuk spesies baru. Kedua tingkatan evolusi ini menyebabkan populasi dan spesies berubah seiring waktu.                                                                                                                                                                                
                                                                                                                       
Perubahan evolusi memiliki dua model. Gradualisme adalah model perubahan yang terjadi lambat dengan laju yang tetap. Keseimbangan dipertepat (punctuated equilibrium) merupakan perubahan cepat dalam tempo singkat yang menginterupsi perubahan kecil yangterjadi dalam waktu yang lama. Evolusi kehidupan di planet ini terjadi baik secara gradual maupun dipertepat.

Kenyataan bahwa "evolusi mikro" tidak bisa menghantarkan kita ke "evolusi makro", atau dengan kata lain bahwa variasi tidak memberikan penjelasan bagi asal usul spesies, telah diterima juga oleh ahli biologi evolusi lainnya. Seorang penulis terkenal sekaligus pakar ilmu pengetahuan, Roger Lewin, menggambarkan hasil dari simposium empat hari di Chicago Museum of Natural History pada November 1980, yang dihadiri oleh 150 evolusionis:

Pertanyaan utama dalam konferensi di Chicago itu adalah apakah mekanisme yang menyebabkan evolusi mikro dapat dipakai untuk menjelaskan fenomena evolusi makro.. Jawabannya dapat diberikan dengan sangat jelas, Tidak.

Banyaknya rekaman fosil yang ada tentunya akan bisa menjawab pertanyaan ini. Ketika kita melihat penemuan-penemuan kepurbakalaan, kita dapati fosil-fosil yang berlimpah. Milyaran fosil telah ditemukan di seluruh dunia.48 Berdasarkan fosil-fosil ini, 250,000 spesies berbeda telah dikenali, dan mereka memiliki kesamaan dengan 1,5 juta spesies yang telah dikenal yang hidup di muka bumi.49 (Dari 1,5 juta spesies ini, 1 juta-nya adalah serangga.) Meskipun sumber fosil melimpah, tidak satu pun bentuk peralihan yang telah ditemukan, dan sepertinya tidak akan ditemukan bentuk peralihan sebagai hasil dari penggalian baru







B. METODE
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah library research (penelitian kepustakaan) dimana penelitian yang dilakukan dengan menggunakan literatur (kepustakaan) dan internet. literatur yang dimaksud disini adalah artikel, buku, internet, database, skripsi, makalah dll. yang diperoleh dari perpustakan daerah (ternate,Maluku utara) dan perpustakaan Universitas Khairun Kota Ternate (UNKHAIR) dan dari internet. data-data dan teori-teori  atau pendapat-pendapat sebelumnya yang diperoleh melalui studi kepustakaan kemudian dikaji dan ditelaah.

B.     HASIL DAN PEMBAHASAN
Mikroevolusi dapat dikontraskan dengan makroevolusi, yang merupakan peristiwa terjadinya perubahan skala besar pada frekuensi gen dalam suatu populasi selama periode geologis yang panjang. Perbedaan ini pada dasarnya hanya berbeda pada pendekatan yang dilakukan saja. Mikroevolusi bersifat reduksionis, sedangkan makroevolusi bersifat holistik.
Perubahan evolusi mikro menyebabkan alel-alel dalam sebuah populasi menjadi lebih umum atau lebih sedikit seiring waktu. Empat gaya evolusi mikro adalah seleksi alam, mutasi, aliran gen dan apungan genetik.

Seleksi alam mengadaptasi mahluk hidup pada lingkungan mereka lewat menyingkirkan sejumlah sifat sementara mendukung sifat lainnya. Seleksi alam berdasarkan pada empat prinsip utama:
1.      Semua spesies menghasilkan lebih banyak keturunan daripada yang dapat didukung oleh lingkungan, membatasi sumberdaya.
2.      Semua populasi beraneka ragam secara internal; tidak ada dua individual yang mutlak sama.
3.      Lebih banyak individu yang ada daripada yang dapat bertahan hidup.Mereka berjuang memperebutkan sumberdaya–mereka yang memiliki manfaat yang diwariskan berhasil bertahan hidup.
4.      Individu menurunkan manfaat ini ke keturunannya.


Belalang kerdil adalah contoh yang bagus untuk proses seleksi alam. Belalang ini hidup di padang rumput yang hijau. Sifat warna atau gen mereka memiliki dua alel: hijau dan hitam. Karena belalang kerdil dengan alel hijau menyatu dengan lingkungannya dan tersembunyi dari burung predator, burung  lebih sering memakan belalang hitam. Dengan demikian, belalang hijau bertahan hidup dan menghasilkan banyak keturunan daripada belalang hitam. Namun hijau tidak selalu menjadi alel terbaik: saat terjadi kebakaran padang rumput, belalang hitam memiliki keunggulan dan frekuensi alel hitam menjadi lebih umum.


            Gambar 1: Belalang Kerdil Hitam

Contoh lain seleksi alam yang lebih sering digunakan adalah ngengat berbintik yang memiliki alel putih dan hitam. Ngengat berbintik hidup di kulit kayu berwarna putih karena lumut. Karena ngengat putih lebih menyatu dengan lingkungan, maka ngengat hitam lebih sering dimakan oleh elang. Ngengat putih memiliki banyak keturunan karena lebih bertahan hidup. Namun ketika terjadi polusi udara yang membunuh lumut, kulit kayu menjadi berubah hitam. Kali ini, ngengat putih lebih mudah dilihat oleh elang dan mereka pun dimangsa lebih sering. Ngengat hitam beruntung dan berkembang biak lebih banyak.


Mutasi adalah kemunculan alel baru secara spontan dan acak (kebetulan) yang merubah DNA mahluk individual. Sebagai satu-satunya sumber variasi baru, mutasi adalah gaya evolusi yang kuat. Tanpa mutasi, hanya mungkin menjadikan satu sifat lebih umum atau lebih sedikit. Mutasi hitam memungkinkan ngengat hitam atau belalang hitam bertahan hidup dalam lingkungan berbeda setelah mereka kehilangan lumut atau rumput kamuflasenya.

Aliran gen, atau migrasi, terjadi saat dua populasi berbagi alel. Campuran antara orang Belanda dan orang Jawa setelah orang Belanda bermigrasi ke Jawa adalah sebuah contoh aliran gen. Populasi campuran yang dihasilkan memiliki kombinasi alel yang baru.

Kadang evolusi terjadi karena peristiwa kebetulan dan tipe perubahan ini disebut apungan genetik. Bila sebuah letusan gunung berapi kebetulan menghabisi semua orang dengan darah golongan A, maka alel tipe A akan lenyap dalam populasi tersebut hingga mutasi atau aliran gen mengembalikannya.

Kenyataannya, saat ini bahkan para pakar evolusionis pun menerima bahwa variasi yang mereka sebut "evolusi mikro" tidak bisa membawa kepada terbentuknya kelompok baru makhluk hidup—dengan kata lain, kepada "evolusi makro". Pada artikel tahun 1996 dalam Jurnal terkemuka Developmental Biology, ahli biologi evolusi S.F. Gilbert, J.M. Optiz, dan R.A. Raff menjelaskan permasalahan ini sebagai berikut:


Paruh-paruh kutilang (finch) yang diamati Darwin di Kepulauan Galapagos dan disangkanya sebagai petunjuk bagi teorinya, sebenarnya sebuah contoh keanekaragaman genetis, bukan petunjuk evolusi makro.

Teori Sintesa Modern adalah pencapaian yang mengagumkan. Akan tetapi, dimulai sejak tahun 1970-an, banyak ahli biologi mulai mempertanyakan kelengkapan informasi ini dalam menjelaskan evolusi. Genetika mungkin memadai untuk menjelaskan evolusi mikro, tetapi perubahan melalui evolusi mikro pada frekuensi gen tidak terlihat mampu merubah reptilia menjadi mamalia atau untuk merubah ikan menjadi amfibia. Evolusi mikro melihat pada penyesuaian diri yang berhubungan dengan kelangsungan hidup spesies yang paling cocok, bukan kemunculan yang paling cocok. Seperti yang dikatakan Goodwin, "asal usul spesies permasalahan Darwin tetap tidak terpecahkan."

Meskipun paleontologi masih belum mampu menunjukkan bentuk-bentuk peralihan perlu membela's teori Darwin, para pendukung sintesis evolusi modern diterima sebagai salah satu prinsip dasar usulan tersebut bahwa evolusi semua yang terbaik dijelaskan oleh ekstrapolasi sederhana dari mikro sampai makro-evolusi . Banyak ahli biologi evolusi modern sekarang menegaskan makroevolusi yang merupakan hasil dari efek majemuk mikroevolusi. Hal ini diklaim tidak ada perbedaan mendasar yang dibuat antara mikro dan makro, dengan satu-satunya perbedaan antara mereka sebagai salah satu waktu dan skala.

Klaim bahwa evolusi makro hanyalah sebuah ekstrapolasi mikroevolusi menyebabkan istilah untuk memiliki dua makna yang berbeda dan untuk digunakan bervariasi dalam literatur.   

Dua definisi berikut makroevolusi oleh Arsip talk.origins mudah menggambarkan bahwa evolusionis mendefinisikan istilah berbeda dan tetap dalam perdebatan khususnya mengenai apakah spesiasi harus dianggap sebagai bagian dari makro dari mikroevolusi. Perhatikan bahwa dalam satu contoh di bawah makroevolusi didefinisikan sebagai proses mampu menghasilkan fungsional dan struktural perubahan skala besar, dan yang kemudian sebagai hampir tidak bisa dibedakan dari mikroevolusi (evolusi di tingkat spesies).





Arsip talk.origins Definisi:
·         Dalam teori evolusi itu sehingga memerlukan nenek moyang yang sama, keturunan dengan modifikasi, keterkaitan silsilah dari semua kehidupan, transformasi spesies, fungsional dan struktural perubahan skala besar, dll
·         Batas antara makro dan mikro-adalah fuzzy, karena beberapa peneliti lebih memilih untuk memasukkan spesiasi dalam mikro dan lain-lain alasan-bahwa hanya makro-proses yang memberikan acara khas adalah spesiasi. Speciation events are thus, to many scientists, examples of macroevolution. peristiwa Spesiasi demikian, untuk banyak ilmuwan, contoh makroevolusi.

Microevolution Sepanjang sebagian besar abad ke-20, para peneliti mengembangkan teori evolusi sintetis terutama difokuskan pada mikroevolusi, Yang merupakan perubahan genetik sedikit selama beberapa generasi dalam suatu populasi. Sampai tahun 1970-an, secara umum berpikir bahwa perubahan ini dari generasi ke generasi menunjukkan bahwa spesies terakhir berevolusi secara bertahap menjadi spesies lain selama jutaan tahun.  gradualism model perubahan bertahap jangka panjang biasanya disebut sebagai gradualisme atau gradualisme phyletic.
Ini pada dasarnya adalah gagasan abad ke-19 Darwin bahwa spesies berevolusi perlahan-lahan di atau kurang mantap tingkat yang lebih. Konsekuensi alami dari semacam ini makroevolusi. akan perubahan progresif lambat satu spesies ke baris berikutnya, seperti yang ditunjukkan oleh grafik di sebelah kanan.


Punctuated equilibrium Punctuated equilibrium
            Dimulai pada tahun 1970-an, model ini ditantang oleh Stephen J. Gould, Niles Eldredge, dan terkemuka lainnya ahli paleontologi. Mereka menegaskan bahwa ada bukti fosil yang cukup untuk menunjukkan bahwa beberapa spesies dasarnya tetap sama selama jutaan tahun dan kemudian menjalani jangka pendek yang sangat cepat, perubahan besar. menyarankan bahwa model yang lebih akurat dalam garis spesies tersebut akan diselingi ekuilibrium. terputus, atau cepat periode perubahan, yang mungkin hasil dari perubahan lingkungan besar dalam hal-hal seperti tekanan predasi, pasokan makanan dan iklim.
Selama masa ini, seleksi alam dapat mendukung varietas yang sebelumnya pada kerugian komparatif. Hasilnya bisa tingkat percepatan perubahan frekuensi gen kolam renang ke arah varietas yang menjadi yang paling disukai oleh kondisi lingkungan yang baru. Akan diharapkan bahwa kekeringan yang parah lama, letusan gunung berapi besar, dan awal dan akhir zaman es akan cenderung memicu untuk evolusi yang cepat.
Dalam situasi stres seperti, populasi akan diharapkan untuk awalnya mengurangi dan menjadi terisolasi. Jika kebetulan itu disukai adaptasi berhasil, penduduk lagi akan meningkat dalam jumlah sebagai spesies berubah. Sebaliknya, jika variasi disukai maladaptif, populasi akan menurun dalam jumlah lebih lanjut dan bahkan mungkin menjadi punah.

C.  PENUTUP
      
A.    Kesimpulan

1.      Mikroevolusi adalah peristiwa terjadinya perubahan skala kecil pada frekuensi alel suatu populasi selama beberapa generasi. Ia juga disebut sebagai "perubahan di bawah tingkat spesies". Perubahan ini disebabkan oleh empat proses yang berbeda: mutasi, seleksi (baik yang alami maupun buatan), aliran gen, dan hanyutan genetik.
  1. Perubahan evolusi memiliki dua model. Gradualisme adalah model perubahan yang terjadi lambat dengan laju yang tetap. Keseimbangan dipertepat (punctuated equilibrium) merupakan perubahan cepat dalam tempo singkat yang menginterupsi perubahan kecil yangterjadi dalam waktu yang lama. Evolusi kehidupan di planet ini terjadi baik secara gradual maupun dipertepat.

B.     Saran
Saya sadar , bahwa pada artikel saya kali ini mungkin belum terlalu sempurna mengingat karna saya kesulitan dalam proses penerjemahan dengan menggunakan “Bahasa Inggris”. Maka dari itu saya mintakan kepada Bapak Dosen Mata Kuliah agar tolong di maklumi. Dan saya juga sangat mengharapkan masukan-masukan dari bapak maupun teman – teman untuk kesempurnaan artikel saya ini.

DAFTAR RUJUKAN

  • Castle, W. E. (1903). The laws of Galton and Mendel and some laws governing race improvement by selection. Proc. Amer. Acad. Arts Sci.. 35: 233–242.
  • http://id.wikipedia.org/wiki/Evolusi.
  • Crow, Jf (Jul 1999). "Hardy, Weinberg and language impediments." (Free full text). Genetics 152 (3): 821–5.

1 komentar: